Rembuk Stunting 2023, Integrasikan Upaya Wujudkan Zero Stunting Di Kota Pudak

15 Mar 2023

Gresik, 15 Maret 2023 - Pemerintah Kabupaten Gresik terus berkomitmen untuk mewujudkan zero stunting di wilayahnya. Hal ini ditegaskan Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani saat membuka kegiatan Rembuk Stunting 2023. Komitmen ini tidak kendor meskipun Kabupaten Gresik telah mencatatkan perkembangan positif dalam penurunan stunting.

"Angka prevalensi stunting kita memang sudah terjun bebas, dari 23% menjadi 10,7%, dibawah angka Provinsi Jawa Timur. Ini merupakan hasil kerja bersama dari berbagai pihak dan akan terus kita lakukan hingga stunting kita nol," ujar Gus Yani, begitu Bupati Fandi Akhmad Yani kerap disapa, saat membuka Rembuk Stunting 2023, Rabu (15/03).

Gus Yani menambahkan, dari data yang ada saat ini terdapat 3.701 kasus stunting yang ada di Kabupaten Gresik. Dirinya membayangkan jika pegawai di lingkungan Kabupaten Gresik dan masyarakat yang berkecukupan mau untuk menjadi orang tua asuh, maka angka tersebut sudah selesai.

"Kita lakukan intervensi dengan menyisihkan rezeki minim 10 ribu rupiah perhari. Kita berikan susu, kacang hijau, atau makanan bergizi lainnya selama 90 hari. Saya yakin permasalahan ini selesai, karena kecenderungannya angka yang sembuh dari stunting lebih besar dibandingkan jumlah kasus baru," pungkasnya.

Semangat sosial ini sejatinya telah diawali jajaran ASN dan BUMD di lingkungan Kabupaten Gresik. Lewat surat edaran awal Maret 2023 lalu, jajaran ASN Pemkab Gresik dihimbau untuk berbelanja kebutuhan pokok guna disalurkan kepada masyarakat yang membutuhkan, termasuk diantaranya untuk balita stunting. Hal ini lantas dilanjutkan dengan terbitnya Peraturan Bupati Gresik No.9 tahun 2023 tentang percepatan penurunan stunting terintegrasi di Kabupaten Gresik.

Pada kesempatan yang sama, Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah yang juga sebagai Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Gresik menggarisbawahi pentingnya sinergi antar lembaga dalam mewujudkan zero stunting.

"Prevalensi angka stunting kita memang turun, namun angkanya masih tinggi. Saat ini kita ada di posisi ke 6 dari bawah di tingkat Jatim. Oleh karenanya, perlu intervensi lebih lanjut melalui sinergi semua lembaga," ujar wabup yang sehari-hari akrab disapa Bu Min.

Intervensi ini menurutnya harus terintegrasi satu dengan yang lain. Contohnya adalah intervensi lewat konsumsi tablet tambah darah bagi siswi SMA/pondok pesantren. Diinisiasi oleh dinas kesehatan lewat puskesmas di tiap kecamatan, intervensi ini juga harus bersinergi dengan dinas pendidikan agar tujuan intervensi bisa tercapai.

"Contoh lain adalah sinergi kita dengan pengadilan agama. Kita sudah membangun komunikasi intens agar izin nikah di usia muda bisa diminimalisir. Hal-hal semacam inilah yang harus terus kita lakukan," tegas Bu Min.

Dalam kesempatan ini, disampaikan juga beberapa calon Lokasi Fokus (Lokus) intervensi percepatan penurunan stunting terintegrasi Kabupaten Gresik 2024. Disampaikan bahwa untuk tahun 2024, ditetapkan 19 desa di 7 kecamatan menjadi lokus. Harapannya, dengan ditetapkannya lokus akan semakin memudahkan upaya penurunan stunting di daerah tersebut.

Selepas memberikan sambutan dan arahan, Gus Yani dan Bu Min bersama-sama dengan Sekretaris Daerah Kabupaten Gresik Achmad Washil Miftahul Rachman bersama kepala OPD di lingkungan Pemkab Gresik serentak membubuhkan tanda tangan sebagai simbol komitmen dalam penanggulangan stunting. Hal yang sama juga dilakukan oleh berbagai perwakilan unsur pendidikan, organisasi masyarakat, serta jajaran camat yang hadir. (nnd/edited by Diskominfo Kab. Gresik)

BERITA LAINNYA

02 Mar 2024
New
Pemkab Gresik Melalui Dinas Perhubungan Fasilitasi Kepulangan Santri Asal Gresik

Gresik, 2 Maret 2024 - Kabupaten Gresik yang dikenal berjuluk sebagai Kota Santri tentunya memiliki jumlah santri yang besar dan tersebar di seluruh pondok pesantren di Indonesia. Menjelang Ramadhan ini, pulang kampung sudah menjadi tradisi termasuk yang dilakukan para santri.

Dengan lata ...

02 Mar 2024
New
Cokro Ekraf Festival, Salah Satu Upaya Pemkab Gresik Tumbuhkan Ekonomi UMKM di Kawasan Heritage Bandar Grisse

Mungkin tidak banyak yang tahu, jika Kabupaten Gresik, Jawa Timur, memiliki ruas jalan terpendek di Indonesia. Jalan tersebut bernama HOS Cokroaminoto dengan  ruas jalan hanya sepanjang 50 meter. 

Karena saking pendeknya, jalan ini lalu menjadi ruas jalan terpendek di Indonesia. ...

01 Mar 2024
New
Gelar Rapat Kerja Perdana, Bakohumas Siap Ikut Serta Wujudkan Kondusifitas Daerah

Batu, 1 Maret 2024 - Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah mengatakan, Badan Koordinasi Hubungan Masyarakat (Bakohumas) Kabupaten Gresik memiliki peran besar dalam menyebarluaskan informasi positif sekaligus menangkal hoax. Hal ini disampaikan Wabup pada pembukaan rapat kerja perdana Bakohumas Kab ...

call